Stellar Lumens (XLM): Mengenal Sejarah, Misi dan Tim Pengembang

XLM Stellar Lumens Moon

XLM adalah singkatan untuk Stellar Lumens, XLM adalah cryptocurrency seperti Bitcoin dan lainnya, infastruktur distribusi pembayaran ini dikenal dengan nama Stellar.

Sama seperti Bitcoin, XLM adalah sebuah token pertukaran digital yang bekerja melalui teknologi blockchain. Oleh organisasi yang menciptakannya, sistem crypto coin ini diberi nama Lumens (XLM) agar unik dan mudah dikenal.

XLM telah masuk 10 besar di coinmarketcap dengan kapitalisasi pasar sebesar $7.089.078.050  (pada 5 feb. 2018).

Koin ini dikembangkan oleh yayasan nirlaba  "Stellar Development Foundation" yang di dalam anggotanya terdapat nama seperti Kamal Ravikant dan Matt Mullenweg.


Sejarah XLM


Saat kita memilih berinvestasi pada sebuah aset digital khususnya cryptocurrency, maka kita akan mencoba mengenal lebih jauh pada cryptocoin tersebut. maka kita akan menemukan sebuah cerita yang mendasari keberadaannya.

Jika menceritakan sejarah XLM, berarti juga akan menceritakan sejarah Stellar. Didirikan pada awal tahun 2014 oleh Jed McCaleb dan Joyce Kim, Stellar diduga merupakan Hard Fork dari protokol Rippel, dengan beberapa perubahan sehingga tercipta "Stellar-core".

Beberapa waktu yang lalu Joyce Kim mengklaim ada kekurangan pada protokol Ripple sebelumnya (pernyataan ini diperdebatkan dalam posting blog) Beberapa wktu setelah "drama" itu terjadi maka didirikanlah Stellar Development Foundation (SDF), dan update protokol yang menghasilkan "consensus algorithm" baru telah dirilis.

Whitepaper dan kode baru untuk upgrade ini dirilis pada bulan April 2015 dan jaringan tersebut diluncurkan pada bulan November di tahun yang sama. Aset asli di jaringan Stellar disebut sebagai "stellars" (diluncurkan dengan 100 miliar unit pada tahun 2014); namanya diganti menjadi Lumens (XLM) setelah upgrade 2015.


Apa saja yang bisa dilakukan dengan XLM ?


Lumen ada untuk pertukaran mata uang fiat dan memungkinkan pertukaran hampir instan bahkan dimana pembeli atau penjual bisa saja tidak pernah menyentuh cryptocurrency itu sendiri.

Untuk menggali lebih dalam mengapa Lumen ada apa yang membuatnya unik, ada baiknya Anda mengetahui secara garis besar dua alasan sistem Stellar dibuat atas :

  1. Lumens memainkan peran anti-spam. Setiap transaksi memiliki biaya sangat kecil (0,00001 XLM) yang terkait dengannya. Biaya ini bekerja sebagai tindakan preventif terhadap pengguna jahat yang membanjiri jaringan (serangan DoS). Lumens berfungsi sebagai token keamanan yang menghilangkan serangan transaksional berskala besar ini.
  2. Lumens memungkinkan transaksi multi-mata uang. Mereka bekerja sebagai saluran untuk transaksi antar mata uang yang tidak memiliki pasar atau yang sulit diakses. Ini hanya mungkin bila ada "liquid market" antara XLM dan setiap mata uang yang terlibat.


Misi Stellar


Tidak seperti kebanyakan mata uang kripto, XLM secara sporadis diberikan secara gratis. Mengapa ini dilakukan? Stellar menghubungkannya dengan misi mereka.

Hal ini dilakukan untuk memenuhi misi Stellar:

"To achieve a more inclusive digital economy. Per our mission, Stellar.org works to connect people to low-cost financial services. Giving away lumens for free is an invitation to communities to design the services they need."

"Untuk mencapai ekonomi digital yang lebih inklusif. berdasar misi tersebut, Stellar.org bekerja untuk menghubungkan orang dengan layanan keuangan berbiaya rendah. Memberikan lumens secara gratis adalah undangan kepada masyarakat untuk merancang layanan yang mereka butuhkan."

Selain itu, memberikan Lumens adalah cara mudah bagi pendukungnya untuk memperluas jangkauan jaringan. Dengan kata lain, jika ada lebih banyak orang dengan XLM yang aktif menggunakannya, kegunaan sistem secara keseluruhan akan meningkat secara signifikan.

Tapi ini menimbulkan banyak pertanyaan lainnya. Kepada siapa saja XLM diberikan? Mengapa ada orang yang membelinya jika dibagikan secara gratis?

Menurut SDF , 95% token pada jaringan akan diberikan 5% dipertahankan untuk biaya operasional. Peruntukanya akan terlihat seperti ini:

  • 50% untuk individu yang menginginkan Lumens
  • 25% untuk organisasi nirlaba, hibah bisnis dan institusi pemerintah
  • 20% untuk bitcoin holders


Sedangkan untuk pertanyaan kedua, orang mungkin masih ingin membeli XLM jika tidak ada giveaway (hadiah) yang tersedia dan mereka ingin berpartisipasi, atau mereka mungkin ingin membeli untuk mendukung visi Stellar sebagai anggota masyarakat.

SDF memperkirakan bahwa semua Lumens akan didistribusikan dalam waktu 10 tahun, hingga titik dimana orang harus membelinya di exchange untuk mendapatkan XLM.

Dengan mandat altruistik dan niat unik di balik platform Stellar, XLM adalah mata uang dengan genesis yang sedikit berbeda dari banyak kripto yang lain.


Tim Stellar (XLM)


XLM didukung oleh tim pengembang, pengusaha, dan venture capitalists (pemodal) yang tangguh.

Berikut adalah beberapa orang utama di tim Stellar

Jed McCaleb adalah salah satu pendiri SDF, yang latar belakangnya mencakup pendiri eDonkey2000 (salah satu jaringan file sharing terbesar pada masanya), sebagai pencetus Mt. Gox (exchange BTC pertama) dan Founding Ripple.

Joyce Kim adalah salah satu pendiri SDF, sebelumnya seorang VC di Freestyle Capital dan seorang serial entrepreneur. Kim lulus dari Universitas Cornell pada usia 19, kemudian melanjutkan ke sekolah pascasarjana di Harvard and Columbia Law School. Dia juga anggota Direktur di MIT Media Lab.

David Mazières adalah ilmuwan utama di SDF dan seorang profesor Ilmu Komputer di Stanford University. Beliau meraih gelar BS di bidang Computer Science dari Harvard dan Ph.D. di bidang Teknik Elektro dan Ilmu Komputer dari MIT. Protokol konsensus Stellar sebagian besar merupakan gagasannya.

Jika Anda menurunkan daftar anggota dewan dan penasihat, Anda akan menemukan nama besar dari orang-orang dibalik WordPress, Y-combinator, Microsoft, Apache, Stripe, Google dan banyak lainnya.

Ini umumnya merupakan indikator positif ketika daftar nama besar menempatkan bobot mereka di belakang sebuah proyek.

Untuk melihat daftar lengkap kunjungi halaman tentang stellar .


Tantangan dan Kritik untuk XLM


Setiap mata uang baru (dan teknologi jaringan yang mendasarinya) bukan tanpa tantangan dan potensi kegagalannya. begitu pula dengan XLM .

Salah satu isu yang telah dicatat adalah fork teknologi McCaleb dan hal-hal yang Ripple gunakan saat ini sangat berbeda. Hal ini memberi tekanan pada visinya secara individual.

Ripple dijalankan oleh tim yang terdiri dari lebih dari 200 orang dan telah mengumpulkan dana hampir $ 100 juta . Sebaliknya, Stellar dijalankan oleh segelintir orang dengan dana yang jauh lebih sedikit. Argumennya, kemungkinan kesalahan atau kegagalan lebih tinggi dengan lebih sedikit orang yang terlibat.

Ada juga beberapa pertanyaan tentang transparansi Stellar (atau kekurangannya) ketika menyangkut gaji, hibah Lumen kepada karyawan, dan hadiah Lumen atau "airdrops". Apakah isu-isu ini adalah kritik yang valid atau hanya rasa sakit yang harus dirasakan saat alwal tumbuh dari teknologi atau perusahaan muda yang belum terlihat.


Cara Membeli XLM dan Menyimpan XLM


Lumens dapat dibeli diberbagai exchange, yang paling populer adalah Bittrex, Kraken, dan Poloniex. di Indonesia XLM bisa di beli di vip.bitcoin Indonesia (Sekarang INDODAX)

Selain itu, Stellar memiliki program pendaftaran langsung untuk membantu memfasilitasi tujuannya membuat Lumens mudah diakses oleh jutaan individu.

Pada bulan November 2017, mereka mengeluarkan pembaruan pada program diatas, agar orang mengetahui situasi saat ini dan apa yang harus dilakukan jika Anda mengalami masalah dalam mengklaim Lumens Anda.

Selain itu, sebagai bagian dari mandatnya, Stellar membagikan XLM kepada Bitcoin holder. Ini dilakukan dalam serangkaian putaran, yang terakhir disimpulkan pada tanggal 27 Agustus 2017. (sudah berakhir)

Dalam hal penyimpanan, setidaknya ada sepuluh Wallet yang bisa dipilih setelah token Anda dibeli.

Beberapa contoh wallet XLM  / Lumens :


Lobstr adalah dompet untuk jaringan Stellar. Lobstr tersedia sebagai aplikasi web dan juga memiliki aplikasi khusus Android dan iOS.

Stellar Desktop Client adalah dompet open source untuk desktop Anda. Ini memungkinkan Anda untuk mengenkripsi kunci rahasia Anda dan menyimpannya secara lokal di komputer Anda.

Pepaya adalah dompet (di Telegram) yang user-friendly untuk menyimpan Lumens dan aset lainnya. Tidak dibutuhkan pengetahuan teknis kusus untuk menggunakannya - tidak ada kunci.

Hal yang hebat tentang penggunaan dompet adalah tidak memerlukan informasi identitas pribadi seperti nama, alamat atau SSN untuk memulai. Ini adalah argumen besar yang di adopsi cryptocurrency.


Kesimpulan akhir

Lumen / XLM merupakan aset lain dalam bidang kripto yang berkembang pesat. Diposisikan sebagai solusi mata uang digital untuk negara berkembang, yang mulai bangkit kembali pada akhir-akhir ini.

Pada November 2017, Deloitte, Stripe dan, perusahaan terkenal IBM telah menciptakan kemitraan dengan Stellar. ini merupakan langkah besar bagi stellar.

Pada beberapa forum kriptocurrency Anda akan mendengar orang-orang memuji bahwa Stellar sangat user-friendly, kecepatan  (sedikit kemacetan pada block) dan sebagai solusi biaya rendah untuk remitansi.

Tapi tanda tanya tetap ada, dan seperti hampir semua mata uang atau platform baru, kebenaran hanya akan terlihat sepenuhnya saat volume naik.

Pada tahun yang akan datang, mungkin saja harga XLM Lumens akan naik signifikan.

sumber:https://www.investinblockchain.com/what-are-stellar-lumens-xlm/